Living life and Make it Better

life, learn, contribute

Endy Muhardin

Software Developer berdomisili di Jabodetabek, berkutat di lingkungan open source, terutama Java dan Linux.

Lan Na Zha

Beberapa hari yang lalu, saya membaca artikel menarik tentang profesi IT. Inti dari artikel tersebut adalah profesi di dunia IT sucks dengan beberapa alasan:

  1. Pemrograman termasuk kategori temporary knowledge capital, yaitu pengetahuan yang cepat kadaluarsa
  2. Bahasa pemrograman, teknologi, dan platform berubah dengan sangat cepat
  3. Gajinya kecil dan prestisenya rendah
  4. Jenjang karir tidak jelas

Artikel selengkapnya bisa dibaca di sini.

Untuk masalah nomer #3 dan #4, menurut saya lebih terkait pada masalah ambisi, attitude, dan self-improvement/kemampuan otodidak. Di artikel ini, kita akan bahas solusi untuk masalah nomer #1 dan #2.

Seperti di artikel sebelumnya, kali ini kita juga akan mengambil teladan dari seorang tokoh di luar dunia IT. Siapa dia?

Li Shu Wen

gambar diambil dari MangaFox

Dia adalah Li Shu Wen, legenda kungfu Delapan Mata Angin yang diceritakan di komik Kenji.

Lanjut membaca ...


Otodidak

Sebagai programmer, ada banyak tokoh yang bisa kita teladani, seperti Linus Torvalds, Bill Gates, Richard Stallman, Eric Raymond, Brian Kernighan, Dennis Ritchie, Erich Gamma, dan banyak lainnya. Tetapi di dunia modern seperti sekarang ini, dimana teknologi baru bermunculan lebih cepat dari kemampuan kita untuk bisa menggunakannya (apalagi bisa mempelajarinya), ada satu tokoh yang wajib kita teladani, bukan berasal dari dunia IT. Siapa dia?

Hatake Kakashi

Gambar diambil dari Fanpop

Dia adalah Hatake Kakashi dari komik Naruto.

Kenapa begitu? Karena skill dan special ability yang dia miliki adalah juga skill dan special ability yang wajib dimiliki semua programmer tanpa kecuali, agar bisa selamat dari bencana pengangguran. Buat yang tidak mengikuti komik Naruto, berikut profil singkat Hatake Kakashi yang berkaitan dengan urusan programming. Sisanya bisa dibaca sendiri di sini.

Lanjut membaca ...


Menggunakan SSD di Ubuntu

Beberapa minggu yang lalu, saya mengganti harddisk menjadi SSD (Solid State Disk). Pengaruhnya sangat signifikan, dari tekan tombol power sampai desktop siap digunakan hanya makan waktu < 10 detik. Sebelumnya juga tidak terlalu lama, tapi masih berkisar di atas 1 menit. Demikian juga setelah login, menyalakan Google Chrome, hanya sekejap mata browser sudah tampil. Sebelumnya butuh waktu 5-10 detik.

Pemasangan harddisk tidak jauh berbeda dengan proses instalasi harddisk pada umumnya. Tinggal lepas harddisk lama, dan pasang yang baru. Walaupun demikian, ada beberapa tuning yang harus kita lakukan berkaitan dengan karakteristik SSD, yaitu:

  • optimasi file/folder temporary
  • mengganti scheduler
  • optimasi proses hapus

Lanjut membaca ...


Memasang Sertifikat SSL

Setelah kita menjalankan semua prosedur untuk mendapatkan digital certificate, tiba saatnya kita memasangnya di webserver supaya bisa melayani request https. Pada artikel ini, kita akan membahas konfigurasi https pada webserver yang sering digunakan. Karena banyaknya merek webserver yang beredar di pasaran, kita akan ambil dua sebagai perwakilan, yaitu Tomcat mewakili webserver Java, dan Nginx mewakili non-Java. Webserver Java merek lain seperti JBoss, Jetty, Glassfish, dan rekan-rekannya memiliki cara konfigurasi yang mirip dengan Tomcat. Demikian juga Apache HTTPD, Lighttpd, Mongrel, dan sejawatnya memiliki cara konfigurasi yang mirip dengan Nginx.

Artikel ini adalah bagian terakhir dari 4 artikel, yaitu:

  1. Apa itu SSL
  2. Membuat self-signed certificate
  3. Membeli sertifikat SSL
  4. Memasang sertifikat SSL

Lanjut membaca ...


Membeli Sertifikat SSL

Pada waktu saya pertama kali ingin membeli sertifikat SSL, saya dihadapkan pada berbagai jenis sertifikat yang bisa dibeli. Butuh waktu dan usaha yang relatif besar untuk mengetahui maksud dari macam-macam jenis sertifikat tersebut. Pada artikel ini, kita akan membahas berbagai jenis sertifikat tersebut dengan bahasa yang mudah dipahami.

Artikel ini adalah bagian ketiga dari 4 artikel, yaitu:

  1. Apa itu SSL
  2. Membuat self-signed certificate
  3. Membeli sertifikat SSL
  4. Memasang sertifikat SSL

Lanjut membaca ...