Katak Dalam Tempurung

Rupanya standar pengetahuan bagi programmer ala saya banyak mendapat protes di sana sini. Tidak hanya itu sebetulnya. Beberapa waktu yang lalu saya sempat posting di milis tentang standar pengetahuan seorang dosen pemrograman juga ala saya, yang pada intinya adalah:

  • keep on learning, termasuk cara pakai version control
  • bikin aplikasi yang berkualitas production (bukan cuma demo)
  • sering-sering live coding Rupanya banyak orang yang walaupun setuju, menganggap standar saya terlalu tinggi dengan alasan antara lain:

  • standar tersebut tidak berlaku bagi freshman, tapi hanya untuk experienced

  • dosen tidak perlu bisa teknis praktis (seperti menggunakan version control), cukup asisten lab saja. Dosen mah, teoritis saja.
  • bukan bagian saya (kan sudah ada DBA, Network Admin, Architect, dsb)
  • menurut spesifikasi Sun, tidak perlu bisa semua itu Menurut saya, berbagai pendapat di atas ada benarnya. Tetapi mari kita tinggalkan sejenak soal benar-salahnya pendapat dan melihat dari perspektif lain.

Harus diakui, kita sangat jauh ketinggalan dalam hal teknologi informasi. Di luar negeri sana, dosen tidak hanya sekedar mengoceh di dalam kelas menjelaskan Teori Automata. Dia membuat implementasi parser, menyumbangkan parser tersebut menjadi open source, dan tidak lupa memasang foto konyol di website parser tersebut.

Di tempat lain, ada yang membuat version control yang mampu mengelola file binary (bukan hanya teks) dengan efisien. Tidak dapat diragukan, orang tersebut mengerti lebih dari satu algoritma diff untuk file binary, membandingkan semuanya, dan memilih yang paling baik. Dan ini dilakukan di waktu luang, sambil bermain musik.

Bagaimana dengan di Indonesia? Hmm .. pakai version control saja tidak bisa, apalagi bikin version control.

Dengan kenyataan seperti itu, sepertinya kita santai sekali kalau menganggap standar saya terlalu tinggi.

Seharusnya standar itu diset empat kali lebih tinggi lagi. Kenapa?

Begini.. misalnya standar kita sama dengan standar mereka, maka selisih pengetahuan kita dengan orang-orang bule tersebut akan tetap. Jadi kalo sekarang mereka 10 tahun lebih maju, pada 5 tahun yang akan datang kita akan tetap 10 tahun ketinggalan.
Iya dong, mereka kan juga berkembang.

Nah, kalo standar kita lebih tinggi daripada mereka, maka setiap tahun kita akan bisa menyusul sedikit demi sedikit, sehingga pada suatu saat nanti (hopefully) kita akan sama cerdas dan maju dengan mereka.

Jadi, sampai kapan kita mau terus berpuas diri? Seperti katak dalam tempurung. Kita kira kepala sudah menyundul langit, padahal yang dikira langit cuma batok kelapa. Sampai suatu saat ada orang yang menendang batok tersebut dan si katak (hopefully bukan kita) sadar kalo tempurung != langit.

Beruntung kalo cuma ditendang orang sehingga si katak sadar. Kalo digilas metromini? Gak sempat lihat langit deh. Sampai mati tetap beranggapan tempurung == langit.

Ok, mau sampai kapan santai terus? Mudah-mudahan tidak sampai semua emas, minyak, hutan Indonesia dihabiskan bule sehingga kita tinggal punya utang.

Mari belajar, berkarya, dan berkontribusi buat komunitas.

Comments